Surokim : Rekom PDIP Terbilang Rumit Dan Iterplay

Peneliti Senior Surabaya Suervey Ceter (SSC) yang juga sebagai Dekan FISIP UTM, Surokim Abdussalam (*dok)

JURNALBERITA.ID – SURABAYA, Rekomendasi Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) untuk paslon Pilkada Surabaya belum juga diumumkan. Hari ini rekom hanya diturunkan dilima daerah di Jawa Timur, namun untuk Surabaya masih nunggu tahapan rekom berikutnya.

Dekan FISIP Universitas Trunojoyo, Surokim Abdussalam menilai, rekomendasi Paslon PDIP untuk Pilwali Kota Surabaya termasuk yang rumit dan interplay.

“Pertarungan relasi kuasanya yang sengit sehingga butuh waktu hingga last minutes,” tukas Surokim, Selasa (11/08) dihubungi lewat sellulernya.

Peneliti Surabaya Survey Center (SSC) ini juga melihat, bahwa PDIP sangat ekstra hati-hati di Pilwali Surabaya.

BACA JUGA : 

“PDIP menurut saya tetap menjadikan Surabaya sebagai liga pilkada penting. Sehingga pengambilan keputusan juga alot,” kata Surokim.

Langkah PDIP yang tak kunjung mengumumkan hasil rekom, dinilai Surokim ada plus dan minus.

“Plusnya memang bisa menyembunyikan kekuatan kepada lawan, sekaligus bisa merusak fokus konsentrasi lawan dan juga mendelay lawan tetapi minusnya persiapan paslon akan relatif pendek. Sementara pilkada kali ini tidak biasa dan masuk kategori pilkada sulit yang butuh persiapan panjang dan ekstra keras,” terangnya.

Delay ini, menurutnya, akan memberi sentimen elektoral pada PDIP, diantaranya, PDIP bisa mengontrol situasi dan sekaligus bisa mendapat efek rasa penasaran publik untuk menjadikan PDIP selalu menjadi episentrum isu pilkada.

“Dan jika hal itu bisa dikelola dengan baik akan bisa menguntungkan PDIP dengan menjadikan penasaran publik sebagai insentif elektoral jika bisa dikelola dengan tepat. Saya pikir itu juga bisa menjadi bagian dari strategi mengganggu konsentrasi lawan. Kendati harus juga diwaspadai bahwa pilkada ini memang tidak mudah bagi semua kontestan,” ujar Surokim. (JB01)

Share this post

No comments

Add yours