Komisi B Sidak Pasar PPI, Minta Jam Operasional Pasar Dibatasi

Wakil Ketua Komisi B DPRD kota Surabaya, Anas Karno saat melakukan sidak di pasar PPI (*JB01)

JURNALBERITA ID – SURABAYA, Komisi B DPRD Surabaya, melakukan inspeksi mendadak (sidak) ke pasar PPI di Jalan Gresik, Kelurahan Kemayoran, Kecamatan Krembangan, Kota Surabaya, pada Kamis (02/04) siang yang lalu.

Sidak yang dilakukannya guna memastikan adanya keluhan para pedagang, lantaran adanya perintah penutupan pasar oleh pihak Kecamatan secara total. Penutup itu terkait dengan surat edaran Pemerintah tentang tingkat kewaspadaan terhadap wabah virus corona.

Wakil Ketua Komisi B DPRD Surabaya dari fraksi PDIP, Anas Karno mengatakan, penutupan pasar tetap dilaksanakan sesuai instruksi Pemerintah. Namun, harus ada kebijakan lain supaya tidak mematikan aktifitas berdagang di pasar PPI.

“Yang artinya pasar PPI tidak tutup total. Pedagang pasar tetap diberikan kesempatan beraktifitas berdagang kembali, tapi ada batasan jam,” kata Politisi PDI-P ini.

Karena itu, lanjut Anas, kedatangannya ke pasar PPI untuk menemui pihak Kecamatan yang mempunyai otoritas di wilayah Jalan Gresik PPI untuk memberlakukan adanya pembatasan waktu berjualan bagi para pedagang.

“Tadi sudah bertemu dengan pak camat membahas tentang aktifitas pedagang. Jadi, ada kesepakatan bagi para pedagang tetap berjualan dengan batasan waktu yang ditentukan,” ujarnya.

Selain itu, dirinya meminta kepada pihak Kecamatan agar selalu mensosialisasikan kepada para pedagang terkait anjuran Pemerintah dalam pencegahan penyebaran Covid-19.

“Pedagang harus selalu diberi edukasi tentang cara pencegahan dari Covid-19. Seperti pedagang harus memakai masker saat berjualan,” tandasnya.

Sebabnya itu, Anas juga akan memberikan sejumlah masker yang nantinya dibagikan kepada para pedagang pasar PPI.

“Ya buat melindungi diri dari penyebaran virus. Karena bagaimanapun kesehatan paling utama,” imbuhnya.

Di satu sisi, Agus Tjahyono selaku Camat Krembangan mengatakan, kebijakan seperti ini lebih mengarah ke ikhtiar supaya penyebaran virus corona tidak sampai ke pasar PPI.

“Karena tadi sudah ada kesepakatan dan terlebih sama-sama tidak ada yang dirugikan maka kita batasi jam berjualan. Dan saya sudah meminta koordinator pasar agar menghimbau penjual dan pembeli memakai masker semua,” pungkasnya.

Dari hasil sidak tadi mencapai kesepakatan bahwa aktifitas berjualan pedagang di pasar PPI dibatasi mulai pukul 02.00 dini hari sampai pukul 07.00 pagi. Melewati waktu yang disebutkan tadi sudah tidak ada aktifitas berjualan lagi. Dan kebijakan ini berlaku sampai situasi dan kondisinya kembali normal. (*JB01)

Share this post

No comments

Add yours