ITS Akan Dirikan Pusat Belajar Dan Laboratorium AI

Wakil Rektor IV ITS bidang Inovasi, Kerjasama, Kealumnian dan Hubungan Internasional, Bambang Pramujati ST MSc Eng PhD (ERI/JB01)

JURNALBERITA – SURABAYA, Teknologi kecerdasan buatan atau yang biasa disebut Artificial Intelligence (AI) saat ini sudah menjadi kebutuhan di dunia pendidikan.Pengenalan teknologi ini harus dikenalkan sedini mungkin sampai jenjang pendidikan tinggi.

Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) berencana membangun sebuah laboratorium dan pusat belajar AI atau AI Learning & Innovation Center.

Melihat pentingnya pembelajarin AI, Wakil Rektor IV ITS bidang Inovasi, Kerjasama, Kealumnian dan Hubungan Internasional, Bambang Pramujati ST MSc Eng PhD menyampaikan bahwa pembelajaran AI kepada siswa hendaknya dilakukan melalui metode yang menarik, “Dengan bermain, secara tidak langsung mereka dapat belajar juga,” ujarnya

Dengan mendirikan suatu laboratorium dan pusat belajar AI yang berfokus pada pendidikan siswa SD sampai SMA, Bambang berpendapat bahwa ilmu ini akan dapat membantu siswa ke depannya. “Agar sudah mengenal dunia AI ini sebelum masuk kuliah, jadi saat kuliah nanti tidak kaget,” jelas dosen Departemen Teknik Mesin tersebut.

Rencana pendirian laboratorium dan pusat belajar AI di ITS tersebut sempat dicetuskan dalam Focused Group Discussion (FGD) bertemakan AI Learning and Practices yang bertempat di Surabaya, Kamis (5/12) kemarin.

Bambang sendiri mengungkapkan bahwa tahun lalu UMG Idea Lab dan pihak ITS telah melakukan komunikasi terkait wacana pendirian AICI ini. Bahkan, pihak UMG Idea Lab sudah mengunjungi ITS dan melakukan beberapa survei fasilitas terkait. “Kira-kira ruangan dan fasilitas seperti apa yang dibutuhkan, kita (ITS, red) sudah siap,” tandas mantan Kepala Departemen Teknik Mesin ITS ini.

Namun untuk kepastian waktu realisasinya, ITS akan menunggu bagaimana respon dari implementasi AICI yang sedang berjalan terlebih dahulu. Jika didapat respon yang bagus, maka ITS dipastikan menjadi haluan laboratorium AI berikutnya untuk berdiri.

Atas pentingnya pembelajaran AI di masa depan, Bambang menganalisa bahwa ke depannya respon masyarakat terhadap adanya laboratorium dan pusat studi ini akan baik. Terlebih lagi, dengan tingginya kebutuhan masyarakat, maka dibutuhkan pusat studi di berbagai daerah pula. “Diharapkan nantinya ITS dapat menjadi pusat rujukan pembelajaran AI di daerah Jawa Timur dan sekitarnya,” pungkas Bambang. (ERI/JB01)

 

Share this post

No comments

Add yours